Dukung Muba Smart Regency, IOH Bangun 22 Sites di Musi Banyuasin

Journalinti.id – Head of Region Sumatera Indosat Ooredoo Hutchison mengatakan bahwa IOH sudah menandatangani usulan pembangunan sites dari pemerintah Musi Banyuasin berbasis data di area-area yang blank spot. Usulan tersebut dilengkapi dengan jumlah penduduk, potensi desa dan sarana prasarana yang ada di desa termasuk titik koordinatnya.

“Kami berharap pembangunan 22 sites dapat berjalan tepat waktu dan berkesinambungan untuk mendukung percepatan transformasi digital. Hal ini juga meminimalisir blank spot di Musi Banyuasin sehingga masyarakat bisa menikmati layanan 4G IOH di area yang saat ini belum terjangkau,” ucap Fahd.

Adapun pembangunan sites IOH di Musi Banyuasin di antaranya:
• Kecamatan Babat Toman di Desa Bangun Sari
• Kecamatan Batanghari Leko di Desa Talang Leban
• Kecamatan Bayung Lencir di Desa Sukajaya
• Kecamatan Lais di Desa Danau Cala
• Kecamatan Lalan di Desa Bandar Agung, Bumi Agung, Karang Agung, Karang Rejo, Karang Sari, Karang Titra, dan Mekar Jaya.
• Kecamatan Plakat Tinggi di Desa Air Putih Ulu, Bukit Indah dan Warga Mulya
• Kecamatan Sanga Desa di Desa Ngulak dan Ngulak II
• Kecamatan Sekayu di Desa Bailangu, Bailangu Timur, Lumpatan dan Kayu Ara
• Kecamatan Sungai Lilin di Desa Bukit Jaya dan Sri Gunung

Pihak Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin menyambut baik rencana pembangunan 22 sites IOH ini. Pj. Bupati Musi Banyuasin H. Apriyadi mengucapkan terima kasih kepada pihak IOH yang telah mengakomodir usulan Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin untuk membantu pembangunan sites di wilayah blank spot di desa-desa di Kabupaten Musi Banyuasin.

“Dalam kesempatan ini saya instruksikan mari kita dukung dan menjaga seluruh investor yang berinvestasi di Musi Banyuasin sehingga semua berjalan dengan baik. Saya minta Camat dan Kades di wilayah pembangunan sites tersebut untuk memudahkan tim provider bekerja dan membantu sosialisasi sehingga tidak ada kendala. Kami juga mengimbau warga masyarakat untuk menjaga keamanan bersama perusahaan yang berinvestasi di daerah kita khususnya provider yang melakukan pembangunan di Musi Banyuasin,” tegas Apriyadi. (ril)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 komentar